Not only meets the eye

melihat dunia dengan gaya berbeza

Archive for the ‘Politik’ Category

Minda antarabangsawan (Internationalism)

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on February 4, 2013

Saya kadangkala mencari dan memerhati siapakah figura negarawan dan pada masa yang sama adalah seorang antarabangsawan.

Negara-wan berjiwa antarabangsa-wan.

Memurni dan mengharmoni politik negara itu sememangnya mencabar. Tetapi, memurnikan politik antarabangsa itu jauh lebih mencabar. Pendidikan kesatuan inter-nation terasa masih kurang dikalangan rakyat nation state pasca kolonial.

(nota tengah bagi yang memerlukan: nation state adalah negara yang ditubuhkan berasaskan bangsa, yang secara sejarahnya dipecah-pecah oleh para kolonial berdasarkan prinsip ‘divide and rule‘. Negara-negara yang ada pada hari ini kebanyakannya adalah  negara-negara nation state hasil komplot kolonial-kolonial Eropah)

Kenapa kasih sayang dan kesatuan terhenti di lapisan kulit dan sempadan negara?

Kadangkala, negara yang jauh diprihatini, tetapi negara jiran terdekat pula tidak disantuni.

Read the rest of this entry »

Advertisements

Posted in Falsafah, International, Politik | Tagged: , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »

Selepas polarisasi kaum di Malaysia… apa seterusnya? – Satu sorotan paradoks perpaduan negara.

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on August 31, 2012

Konfrontasi itu akan tetap wujud. Tidak pernah ada dalam realiti hidup wujudnya masyarakat yang ideal yang memenuhi segala ciri positif yang diidamkan. Definisi ciri positif itu pun ada yang tidak disepakati, apa lagi kesepakatan masyarakat dalam memeluknya. Populasi manusia semakin berkembang mengiringi perkembangan sosio-politik-ekonomi tempatan dan dunia, membawa kepada bertambahnya kedinamikan sosial sekaligus meningkatkan kemungkinan untuk konfrontasi terus wujud.

Puluhan tahun yang lalu, penjajah dari Eropah datang membawa pelbagai perubahan kepada gugusan Tanah Melayu dan sekitar Nusantara. For good and bad reasons, perubahan itu adalah benang-benang anyaman yang telah membentuk fabrik sosial pada hari ini.

Read the rest of this entry »

Posted in Bicara Isu, Falsafah, Mahasiswa, Politik | Tagged: , , , , , , , , , | 8 Comments »

Politik warna-warni

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on July 29, 2012

Kebanyakan isu politik tanah air adalah berkenaan “Either you are with us, or you are against us”,

Sama ada kamu adalah bersama kami atau mereka.

Sama ada menyokong Barisan Nasional atau Pakatan Rakyat.

Sama ada HITAM atau PUTIH.

 

Sedangkan politik bukan begitu.

Sekarang adalah era age of wisdom.

Kebebasan berfikir dan memilih perlu dipandu, bukan disekat.

 

Bentangkan prinsip untuk mendidik.

Tunjukkan qudwah dalam memimpin.

Laksanakan amanah dalam mentadbir.

Bijakkanlah rakyat agar mereka memilih dengan berfikir.

 

Dunia politik adalah lebih luas dari sekadar ‘kami atau mereka’.

Dunia politik adalah lebih menarik dari sekadar hitam atau putih.

Politik adalah dunia yang penuh warna warni.

Dan kitalah yang harus mencoraknya dengan sebegitu.

 

Artikel berkaitan:

1. BERSIH 3.0 as I see.

2. Politik buta warna.

3. Teori konspirasi politik Malaysia.

Posted in Entri pendek, Falsafah, Politik | Leave a Comment »

Politik buta warna

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on July 24, 2012

Kuning – BERSIH

Merah -Royalti, Tukar, Gelombang Merah

Oren/ Jingga -Himpunan Oren, Buku Jingga.

Hijau – Himpunan Hijau, Lynas

Biru – Gelombang Biru

dan lain-lain.

 

Itu adalah antara warna-warni politik di Malaysia mutakhir ini. Politik yang penuh warna-warni.

Warna dijadikan tema dan simbol. Warna dijadikan identiti. Semua perkara memerlukan symbol sebagai identity.

Bayangkan produk Apple tanpa simbol epal, atau produk Google tanpa warna merah, biru, kuning dan hijau, atau negara Amerika tanpa bendera berjalur merah putih dan berbintang putih?

Namun, terkadang, obsesi kepada warna dan simbol membuatkan manusia buta kepada prinsip dan content. Samada terlalu mencinta dan menyokong, atau terlalu membenci atau menentang atas nama warna dan simbol.

Perjuangan yang suci adalah perjuangan yang membawa content yang baik, bukan sekadar memperjuangkan simbol dan warna. Andai baik ‘content’nya, maka simbol dan warnanya juga akan baik.

Politik adalah permainan persepsi. Mempersepsikan simbol dan warna sebagai baik, belum tentu memiliki content yang baik.

Oleh itu, perjuangan politik yang baik adalah membentuk persepsi berdasarkan perjuangan content, bukan sekadar pada perjuangan simbol dan warna.

Pada saya, biarlah rakyat buta warna terhadap simbol, agar mereka tidak buta kepada isi dan content perjuangan.

Posted in Bicara Isu, Falsafah, Politik | 4 Comments »

BERSIH 3.0 as I see and hope.

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on May 4, 2012

Pasca himpunan BERSIH 3.0

Meluat dan menyampah mungkin perkataan paling sesuai untuk menggambarkan apa yang saya rasa melihat kepada kebanyakan (bukan semua) ulasan-ulasan di media pasca himpunan BERSIH 3.0.

Kebanyakan ulasan membawa nada yang sama: “Either you are with us, or you are against us” – “Samada kamu menyokong kami, atau melawan kami” – nada yang sama yang mereka kutuk terhadap penjenayah paling besar dekad ini iaitu Amerika Syarikat dikala AS melancarkan kempen (baca: jenayah) paling ganas untuk menentang kemanusiaan.

Sedar atau tidak, suka atau tidak, mahu atau tidak, ramai yang membawa kempen ini dalam mengulas isu BERSIH 3.0 (atau apa sahaja isu yang berkaitan). Ulasan-ulasan yang membawa maksud: “Hanya BERSIH yang benar” atau “Hanya BERSIH yang salah”.

Kerisauan yang pernah saya nyatakan tentang lambakan informasi manipulatif secara negatif oleh media, khususnya media baru benar-benar menjadi benar.

Maka, pihak-pihak tertentu menjadi mangsa serangan, sehingga isu asas dan utama dilupakan. PDRM, Ambiga dan DS Anwar Ibrahim, to name of few. Manipulator media terus menghangatkan dan meniupkan api kebencian terhadap isu bukan utama (walaupun isu itu mungkin penting) samada secara sedar atau tidak untuk memberi keuntungan terhadap pihak tertentu.

Apa yang saya lihat?

“BERSIH” dan “himpunan BERSIH 3.0” adalah dua perkara berbeza.

Read the rest of this entry »

Posted in Bicara Isu, Politik | 1 Comment »

Mencari keindahan dalam pertelingkahan

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on February 1, 2012

1. Pertelingkahan boleh berlaku melibatkan isu (i) Aqidah. (ii) Feqah. (iii) Akhlaq.

2. Dalam lingkupan aqidah yang satu, penganutnya boleh jadi bertelingkah kerana isu feqah/ syariat.

3. Dalam lingkungan feqah/ mazhab/ syariat yang sama, penganutnya boleh jadi bertelingkah kerana isu akhlaq.

4. Feqah/ syariat adalah bidang yang terpimpin dan indah.

5. Perbincangan feqah boleh menjadi tidak keruan kerana akhlaq yang tidak terpimpin dan tidak indah.

7. Walaupun berada di pihak yang benar dari sudut feqah, tetapi boleh sahaja dia menjadi zalim kerana akhlaq yang buruk.

6. Ada sebab yang tersendiri kenapa Nabi Muhammad SAW itu diutus bermatlamat menyempurnakan akhlaq mulia.

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlaq yang mulia”

Hadis sahih di keluarkan oleh Al-Imam Ahmad (2/381), Al-Bukhari dalam Al-Tarikh Al-Kabir (7/188), dan Ibn Sa’ad dalam Al-Tabaqaat (1/192), dan Al-Kharaithi dalam Makarim Al-Akhlak (1), dan Al-Hakim (2/613) dan Al-Baihaqi dalam Al-Sunan (10/191-192) dan Syu’ab Al-Iman (14/134/7609) dan Al-Khatib Al-Baghdadi dalam Al-Jami’ (1/93) kesemuanya dari Muhammad bin `Ajlan dari Al-Qa’qaa’ dengannya.

http://al-ahkam.net/forum09/viewtopic.php?f=156&t=39713

8. Islam itu indah dan dilihat indah kerana harmoninya unsur aqidah yang benar, ibadah yang sahih dan akhlaq yang mulia.

9. Apa sahaja yang ditelingkahkan, semuanya boleh menjadi indah andai dikawal-iring oleh akhlaq yang indah.

p/s: Artikel ini diringkaskan tetapi cuba merangkumkan pelbagai latar isu yang panas akhir-akhir ini.

Berkaitan: Paradox of simplicity

Posted in Bicara Isu, Entri pendek, Politik | Tagged: , , , | Leave a Comment »

Phoenix bangkit

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on January 26, 2012

(Sila baca entri ini sambil diiringi lagu tema Phoenix Bangkit dari Abu oleh M.Nasir – video ada di bawah)

Meraikan kemenangan adalah sesuatu yang mengujakan.

Meraikan kemenangan setelah bangkit dari ketinggalan adalah sesuatu yang lebih mengujakan.

Meraikan kemenangan kerana ‘game’ yang cantik dan bukan sekadar ‘luck’ adalah lebih lebih mengujakan.

Meraikan kemenangan sebagai salah seorang pemain dalam ‘game’ tersebut adalah lebih lebih lebih mengujakan.

Semalam, semangat Istanbul 2005 berulang di Anfield.

Liverpool menewaskan Manchester City dengan aggregat 3-2 untuk layak ke Final Carling Cup, setelah ketinggalan satu gol demi satu gol dalam perlawanan.

Read the rest of this entry »

Posted in Bicara Tokoh, Bola, Liverpool, Motivasi, Politik | 2 Comments »

 
%d bloggers like this: