Not only meets the eye

melihat dunia dengan gaya berbeza

Archive for the ‘Bola’ Category

Leadership Lessons by Steven Gerrard.

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on February 2, 2013

Leadership can be everywhere and everywhen.

Be it in a calm air-conditioned multi-billion company, in a harsh hustle dangerous bloody war….

… or in an nervously-exiting, unpredictable game of football.

And here are some live examples by Liverpool’s legendary Captain, Steven Gerrard, as testimonied by Luis Suarev, Liverpool’s legend-in-the-making striker.

gerrard-suarez

Lesson #1: Be good of yourself, and be good to others

Read the rest of this entry »

Posted in Bicara Tokoh, Bola, Liverpool, Motivasi | Tagged: , , , , , , , | Leave a Comment »

Phoenix bangkit

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on January 26, 2012

(Sila baca entri ini sambil diiringi lagu tema Phoenix Bangkit dari Abu oleh M.Nasir – video ada di bawah)

Meraikan kemenangan adalah sesuatu yang mengujakan.

Meraikan kemenangan setelah bangkit dari ketinggalan adalah sesuatu yang lebih mengujakan.

Meraikan kemenangan kerana ‘game’ yang cantik dan bukan sekadar ‘luck’ adalah lebih lebih mengujakan.

Meraikan kemenangan sebagai salah seorang pemain dalam ‘game’ tersebut adalah lebih lebih lebih mengujakan.

Semalam, semangat Istanbul 2005 berulang di Anfield.

Liverpool menewaskan Manchester City dengan aggregat 3-2 untuk layak ke Final Carling Cup, setelah ketinggalan satu gol demi satu gol dalam perlawanan.

Read the rest of this entry »

Posted in Bicara Tokoh, Bola, Liverpool, Motivasi, Politik | 2 Comments »

Nothing is certain, except….

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on October 18, 2011

 “When you think that you’ve understand a thing, you actually don’t”

Sains seni

Kalau sesuatu itu seni, tidak ada yang boleh menghurai keseniannya dan mendakwa pemilikannya. Pepatah mengatakan, “When it doesn’t need for explaination – it is design. When no one asks for an explanation – it’s fashion. When it can’t be explained – it is art”. Lain orang, lain seninya. Seni adalah unik. Unik adalah keistimewaan yang hanya satu, tiada pada yang lain.

Seni sains

Lain pula pemahaman biasa bagi sains. S

ains adalah data empirik, teori dan hipotesis yang dibukti melalui eksperimen, pemerhatian mendalam dan data-data yang  sahih dan dipercayai. Namun, di sebalik sains juga tersirat seni-seni yang tidak dapat dirungkai. Baik seni dari sudut kejadian, hinggalah seni untuk memahami kejadian tersebut.

Ramai orang menganggap, sains itu adalah suatu yang pasti. Benarkah?

Sains fizik

Suatu ketika dahulu, teori graviti Isaac Newton adalah sains yang paling absah tentang hukum yang mengatur alam. Tiada pencabar. Namun, datang saintis yang pernah dituduh lembab ketka persekolahan bernama Albert Einstein, mengesyorkan teori relativiti. Keunggulan teori Newton runtuh dengan begitu sahaja. Relativiti Einstein masih dikiblati oleh para sarjana sains fizik walaupun masih belum menjawab persoalan dark matter yang menjadi kepeningan para saintis. Soalnya, adakah teori itu benar-benar sahih, atau akan menerima ketentuan yang sama seperti Newton?

Kini, dimasyhurkan pula kewujudan neutrino yang menggegar asas ‘aqidah’ sains Einstein.

Sains hayat

Sains hayat adalah sains yang mengkaji benda-benda hidup. Teori menyatakan, semua benda hidup mengandungi dan ditentukan oleh DNA.

Watson dan Crick membentangkan struktur DNA yang menjadi pelantar asas kepada setiap tindak balas biokimia dalam benda hidup. Tetapi, misteri regulasi biokimia dalam benda hidup sekecil E. coli pun belum mampu dibongkar oleh manusia, apatah lagi untuk merungkai mesteri kesempurnaan penciptaan manusia.

Usaha membanting otak itu bertambah parah apabila satu demi satu misteri quantum di bongkar. Untung/ malangnya satu pintu misteri yang dibuka hanya membuka kepada puluhan lagi pintu misteri yang lain.

Sains sosial

Itu belum lagi dibicara ketentuan dan misteri dalam sains kemanusiaan dan inter-manusia (sains dalam bersosial). Dalam sains tulen, sekiranya satu tindakbalas yang sama, akan membuahkan hasil yang sama, kalau pun berbeza, ianya mudah untuk dimatematikkan. Namun, dalam sains kemanusiaan, satu tindakan yang sama ke atas 10 individu berbeza akan membuahkan 10 respon yang berbeza.

Isunya sama, apabila pasukan bola terkuat seperti Manchester United atau Barcelona boleh menang dengan kelab-kelab yang kuat tetapi boleh tewas dengan kelab-klab picisan. Pengulasnya sudah bersepah di luar sana Namun, idea ini hanya dipapar untuk menggariskan lagi idea sukarnya untuk memecahkan kod (decode) interaksi sosial manusia.

Sampai bila?

Belum puaskah dan sampai bilakah manusia mahu mengkaji sehingga mahu tunduk kepada kewujudan PENCIPTA yang terlalu genius dan agung dan hebat dan dan dan dan ……

Yang pasti hanyalah….

Apa yang pasti hanyalah apa yang dinyatakan pasti oleh PENCIPTA. Kerana secara hukum alam mahupun secara hukum ghaib, yang telah lepas mahupun akan datang, SANG PENCIPTA itu lebih mengetahui segala-galanya.

Topik tipikal yang sering dibicara tentang ketidakpastian juga adalah tentang qadha dan qadar. Tiada siapa apa yang telah ditulis di lauh mahfuz. Nasib pada masa hadapan adalah adalah rahsia yang dilindungi ALLAH, melainkan kepada mereka yang diberi keistimewaan, dibuka hijab untuk melihat peristiwa merentas ruang dan masa.

Dunia misteri untuk dibongkari dan diinsafi

Dunia ini penuh dengan misteri. Misteri itu sentiasa kita hadapi dalam setiap hembus nafas. Namun, hanya otak yang berfikir mampu menginsafi keagungan misteri itu.

Epal yang gugur mungkin hanya sampah bagi manusia yang tidak berfikir, tetapi ia adalah ilham bagi insan seperti Newton untuk menggagaskan idea yang hebat.

Posted in Bola, Motivasi, Sains | 2 Comments »

Dunia yang saling memahami?

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on June 16, 2011

Monolog: Setelah lama tidak menulis, saya tidak tahu bagaimana ingin memulakan idea. Kadangkala kepala terasa berselirat dengan idea hingga tak tau untuk disusun. Kadangkala terasa terlalu kosong sehingga tiada apa yang boleh disusun. Kerapkali dipesan agar sharpen the saw, supaya pokok boleh ditebang dengan efisyen (proses) dan efektif (output). Tetapi, gergaji bukan sahaja tidak diasah, tetapi seolah telah dibakulsampahkan. Sedih.

.
.
.

Antara topik yang paling mendapat sambutan di kalangan masyarakat adalah hiburan dan politik. Antara persamaan kedua-duanya, lapangan tersebut hidup dengan adanya ikon, pengikut, agenda dan medium. Dalam dunia hiburan pun ada politik sendiri. Dan politik juga boleh jadi hiburan bagi sesetengah orang.

Di era pasca revolusi teknologi maklumat dan komunikasi ini, maka bersesak-sesak maklumat berkaitan hiburan dan politik. Berita tentang artis suka pergi pasar malam pun boleh dijadikan bahan oleh media. Maka, ramailah peminat turut berkunjung ke pasar malam tersebut. Demikian sekali pengaruh seorang ikon dan media yang berkesan.

Namun, sekiranya manusia tidak bijak menilai keabsahan dan prioriti maklumat yang diterima, akibatnya generasi manusia akan terperangkap dalam timbunan dan limpahan maklumat manipulatif, yang sesetengah (atau kebanyakan?) darinya adalah ‘sampah sarap’.

Selepas dari ledakan revolusi pertanian, revolusi perindustrian dan revolusi informasi dan teknologi maklumat, teori revolusi seterusnya menyatakan dan menjangkakan, landskap dunia pada masa hadapan akan di-tentu-corak-atur-kan oleh keabsahan maklumat dan kebijaksanaan menilai maklumat, bukan lagi sekadar informasi manipulatif. Era ini bakal digelar sebagai Age of Wisdom. – dipetik dari sini

Dalam dunia politik, antara kesan dari kurangnya bijaksana dalam menilai maklumat, ditambah dengan kemudahan komunikasi, telah melahirkan ramai komentator bebas di alam maya. Sebahagian (atau ramai?) dari mereka dengan mudah menghukum sesuatu isu atau individu dengan mudah, tanpa maklumat yang cukup dan absah.

Tidak kurang juga yang berbalah sesama sendiri.
Berselisih hingga tak bertegur sapa.
Tak puas bertekak di facebook, sambung mengumpat kat ofis.
Keluar pula perkataan-perkataan & istilah-istilah tak senonoh.

Politik yang asalnya medan untuk menambahbaik dan memimpin ummah sudah jadi medan yang dipenuhi kejijikan akhlak dan membuatkan sesetengah orang menjauhkan diri dari berbincang soal politik.

Apa kes??

Semua ini berpunca dari menusia yang tidak memahami sesama sendiri. Konflik manusia tidak dapat dielakkan. Sejarah konflik sesama manusia bermula seawal Qabil & Habil.

Namun, saya percaya kita boleh mengurangkan krisis yang ada, dengan memahami sesama manusia.

Antara perkara yang wajib difahami adalah, setiap manusia itu berbeza. Konflik akan timbul sekiranya manusia tidak menghargai perbezaan dengan manusia yang lain dan cenderung untuk membuatkan orang lain mengikut cara kita.

Pasukan dalam organisasi memerlukan persefahaman antara anggota. Pasukan bola amat perlu kepada persefahaman dan keserasian untuk permainan yang baik. Pasukan lakonan teater harus memahami watak sendiri dan watak orang lain untuk persembahan yang membekas. Komunikasi tidak semestinya melalui percakapan. Pasukan cardiac surgery boleh berkomunikasi melalui jantung pesakit tanpa mengeluarkan perkataan (pengaruh cerita Team Medical Dragon 🙂 )

Semuanya memerlukan kepada persefahaman untuk membentuk dunia yang lebih baik.

Saya mengimpikan dunia yang lebih tenang dari konflik sesama manusia, baik secara kecil-kecilan di ofis dan kelas, mahupun konflik berskala mega di peringkat negara dan antarabangsa.

Kata-kata keramat Mahatma Gandhi wajar dijadikan azimat untuk semua: Be the change you want to see in this world. Kata-kata ini juga diukir pada batu nisan Michael Scofield – dan beliau adalah orang yang tepat untuk dianugerahkan dengan kata-kata tersebut (Prison Break 🙂 ).

Saya bukanlah orang yang bebas dari konflik. Tapi, kita tetap perlu mulakan perubahan dunia dengan perubahan yang kecil – pada diri sendiri.

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka” Surah Ar-Ra’d : 11

Posted in Bola, Politik | Leave a Comment »

Bola sepak, politik, negara

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on May 4, 2010

Ketika artikel ini ditulis, tinggal satu lagi perlawanan Liga Perdana Inggeris untuk menentukan samada Chelsea atau Manchester United bakal bergelar juara. Chelsea masih di tangga teratas liga, cuma 1 mata di hadapan MU.

(kepada yang tidak faham tentang seni dunia bola sepak, anda boleh terus membaca kerana entri ini bukan semata-mata tentang bola :))

Pada ketika ini juga, sudah 3 hari berlalunya perlawanan Liverpool menentang Chelsea, memahatkan keputusan Liverpool tewas 0 -2 kepada Chelsea.

Read the rest of this entry »

Posted in Bola, Liverpool, Politik | 2 Comments »

Champions League : Analisis pasca Finale 2009

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on May 30, 2009

Akhirnya Finale Champions League 2009 berakhir.

eufa

Barcelona 2 – Manchester United 1.

28 Mei adalah hari berkabung untuk peminat-peminat Man U seluruh dunia. 🙂

Permainan Barca sememangnya world class. Tetapi rentak MU hanya menarik untuk 10 minit pertama. Seterusnya, apa yang dapat lihat hanyalah ‘sampah’. Ini bukan tahap sebenar MU. Ini bukan prestasi Finale Champions League yang sepatutnya. Perlawanan suku akhir pusingan kedua Liverpool vs Chelsea jauh lebih berkualiti dari Finale ini. (nak jugak puji Liverpool. Hehe)

Saya teringat (so-called) golden rule yang pernah di’ajar’kan kepada saya suatu ketika dahulu, dikala saya masih seorang yang mentah dengan dunia bola sepak.

“Nak main bola ni, yang penting adalah ‘maintain the game’, tapi kadang-kadang kena ada ‘brilliant movements’ “.

Read the rest of this entry »

Posted in Aplikasi Hidup, Bola, Liverpool, Motivasi | 8 Comments »

Sorakan emosi EURO: Satu Pandangan dari Sisi Sejarah

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on July 1, 2008

SEPANYOL SEBAGAI JUARA EROPAH: SATU PANDANGAN DARI SUDUT SEJARAH

Sepanyol menang 1-0 ke atas Jerman. Harapan dan ramalan tekaan saya 50% betul. Saya sebenarnya lebih mengharapkan pertemuan final adalah antara Turki dan Sepanyol. Kenapa?

1. Jerman adalah negara yang pernah menganut idealisme Nazi – tolak.
2. Russia sebelum ini merupakan kuasa tentera Soviet Union yang pernah membantai negara-negara umat Islam seperti Afghanistan, Chechnya, Uzbekistan, Azerbaijan, dan banyak lagi – tolak.
3. Sepanyol dan Turki yang menyimpan khazanah sejarah tersendiri yang signifikan dengan Islam.

PERTEMBUNGAN SEJARAH DUA TAMADUN

Turki dan Sepanyol. Kedua-dua negara pernah menjadi pusat keilmuan dan pusat pemerintahan Islam. Cordova ketika zaman Bani Ummayyah dan Turki ketka zaman Uthmaniyyah.

Tatkala Eropah sedang bergelut dengan Zaman Kegelapan, maka ketika itu jugalah Cordova di Sepanyol muncul menyinar sebagai sebuah pusat ketamadunan. Victor Robinson membandingkan dalam The Story of Medicine:

“Eropah bergelap pada waktu malam sedangkan Cordova bercahaya dengan lampu. Eropah kotor sedangkan Cordova membina 1000 tempat mandi. Eropah dipenuhi serangga sedangkan penduduk Cordova menukar pakaian dalam mereka setiap hari. Eropah dipenuhi selut sedangkan jalan-jalan di Cordova bertar. Istana di Eropah dipenuhi lubang asap I bumbung sedangkan bangunan-bangunan di Cordova tersergam indah. Tokoh-tokoh Eropah tidak tahu menandatangani nama sendiri sedangkan anak-anak di Cordova sudah ke sekolah. Tokoh-tokoh agama di Eropah tidak tahu membaca risalah Kristian sedankan Ulama’ Islam di Cordova membina kutub khanah yang besar”

(Dipetik dari buku Minda Muslim Super, tulisan Dr Danial Zainal Abidin)

Turki menjadi simbol keampuhan Islam dalam membina jaringan antarabangsa yang bernaung di bawah satu pemerintahan. Ideologi dan sistem yang dibawa oleh Islam berjaya memakmurkan 2/3 dunia di bawah naungan satu khalifah (ketua negara/ presiden). Tidak ada lagi suatu ideologi dan sistem yang berjaya meninggalkan legasi sehebat itu selain ideologi dan sistem Islam.

SEMOGA KEMENANGAN AKAN MEMBONGKAR SEJARAH

Ramai yang tidak tahu jalur sejarah ini. Keteguhan Kesatuan Eropah (EU) pada hari ini sebenarnya bermula dari Cordova, yang kesan ketamadunan itu merebak ke seluruh Eropah, bahkan seluruh dunia.

Tamadun yang dibina berasaskan prinsip dan ruh Islam telah telah ditiru oleh bangsa Eropah dan mereka berjaya menjenamakan prinsip dan ruh itu dengan jenama ‘Eropah’. Umat Islam yang pernah memiliki tamadun itu telah ‘melepaskan’ semua prinsip dan ruh Islam, dan mereka hanya membawa bersama ‘jenama’ Islam tetapi dengan prinsip dan ruh jahiliah Eropah gelap.

Apa yang saya harapkan dari kemenangan Sepanyol akan menyedarkan kembali umat Islam, warga Sepanyol dan seluruh dunia tentang keagungan lembaran sejarah Cordova. Dan sekaligus menjadi titik tolak awal ke arah kebangkitan kembali Islam melalui kesedaran sejarah ini.

Posted in Bola, Motivasi, Politik, Sains | 5 Comments »

 
%d bloggers like this: