Not only meets the eye

melihat dunia dengan gaya berbeza

Bintang II

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on September 3, 2012

Sambil men’servis’ laptop, saya menjenguk artikel-artikel lama yang pernah saya tulis. Tertarik kepada beberapa artikel, yang saya kira ada baiknya sekiranya saya kongsi kembali.

Artikel ini pernah saya post kan pada tahun 2006 di sini. Pada ketika itu saya masih first year student di IIUM. Sekali-sekala melawat semula (re-visit) mengimbau zaman silam boleh menghiburkan hati🙂

.
.
.

Pada suatu hari, pensyarah saya bercakap tentang bintang:

“If we see the star is small, the false is not in the star, but the false is in ourselves.”

Hakikatnya bintang itu besar. Amat besar. Bahkan bintang lebih besar dari bumi dan matahari. Matahari juga merupakan sejenis bintang. Tetapi apabila kita memandang tanpa sebarang info tentang bintang, maka kita akan berkata betapa bintang itu kecil.

Sebenarnya, siapa yang besar dan siapa yang kecil?

Jika kita mengatakan bintang itu kecil, maka siapa yang salah? Benar, bintang kelihatan kecil pada pandangan mata kasar manusia, tetapi adalah menjadi satu kesilapan jika kita menghukum bintang itu kerdil hanya semata-mata pada pandangan kita tanpa mengambil kira faktor fakta dan realiti.

Kadang-kadang, kita juga menghukum manusia sama seperti kita menghukum bintang. Apabila melihat apa sahaja jenis manusia, dengan segera kita menghukum: Jahat. Jahil. Bodoh. Bangsat. Cipan. BEDO! (baca be=belon, bukan be=besar, dan do=dodoi. Istilah ini hanya difahami oleh segelintir insan terpilih sahaja). (p/s: Amaran kepada agar pembaca jangan cuba menggunakannya tanpa kefahaman yang mendalam).

Ini adalah antara kesilapan yang sering dilakukan oleh para da’i. Mutiara kata yang penuh bermakna ini adalah azimat bagi seorang pendakwah:

“Kita adalah da’i, bukan penghukum (qadhi).”

Semua orang di sekeliling kita adalah mad’u atau sasaran seruan kita. Jangan cepat melatah menghukum seseorang sebelum kita mengetahui hujung pangkal perbuatannya. Mungkin kejahilan seseorang itu adalah berpunca dari diri kita yang tidak mengajarnya perkara yang betul (lainlah kalau dia memang tau tapi sengaja buat-buat tak tau).

“It is better to light a candle than to curse the darkness”

Daripada anda marahkan kegelapan lebih baik anda menyalakan lilin (kalau pasang spot light lagi bagus) untuk menghilangkan kegelapan.
Lagi perkongsian tentang bintang🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: