Not only meets the eye

melihat dunia dengan gaya berbeza

Tahun baru mengharapkan perubahan baru

Posted by Ahmad Fakhrurrazi Yahaya on January 6, 2008

Telah 6 hari tahun baru 2008 Masihi berlalu. 4 hari lagi tahun baru 1430 Hijri pula akan menjelma.

Bumi telah melengkapkan satu lagi pusingan mengelilingi matahari dengan penuh akur dengan peraturan alam (sunnatuLLAH). Bulan juga akan melengkapkan pusingan kali ke-12 bagi tahun 1429 Hijrah. Tidak pernah makhluk-makhluk ini leka walau sesaat. Kerana andainya mereka terhenti walau untuk sedetik, alam ini akan binasa.

Lain pula dengan makhluk bernama manusia. Tidak pernah terlepas melakukan keburukan. Akal yang diberi akan menjadikan manusia satu antara dua: mulia atau hina. Mulia yang akan dipuji dan diselawatkan oleh para malaikat, atau hina lebih dari binatang peliharaan.


5 tahun lalu, saya pernah mengikuti satu program. Dalam program itu, setiap peserta akan diberikan barang amanah untuk dijaga. Apa yang menarik, sekiranya barang amanah itu dirampas, anda akan digantikan dengan barang amanah yang lebih besar dan berat. Sampai satu tahap, barang amanah itu mungkin diluar jangkaan anda semua. Mengenangkan itu semua membuatkan saya sering tersenyum sendirian.

Dulu, saya tidak tahu apa motif urusetia berbuat demikian. Urusetia telah menjelaskan, namun saya hanya mengangguk, antara faham secara teori dan tidak faham secara praktikal. Tapi setelah semakin dewasa, saya semakin merasai betapa dalamnya mesej yang tersirat dalam modul itu. Mesejnya ringkas namun amat mendalam:

Semakin hari, tanggungjawab dan amanah kita akan semakin bertambah.

Bak kata Spiderman: With great powers, come great responsibility

Dengan tanggungjawab dan amanah yang diberikan, adalah diharapkan dapat berbuat sesuatu: Perubahan kepada yang lebih baik. Perubahan untuk diri sendiri, amanah yang kita pegang, kepada masyarakat di sekeliling dan kepada ummah yang kita hidup bersama mereka ini.

Bagi saya, 2008 adalah tahun paling mencabar buat saya. Namun, saya menyahut cabaran itu dan juga akan terus mencabar. Semoga ALLAH memberikan saya kekuatan.

Pada umur 21 tahun ini, saya mendoakan agar diberikan kesempatan umur, rezeki dan hidayah sekurang-kurangnya untuk sampai ke satu saat yang saya nantikan sejak dari sekolah menengah lagi. Saat untuk untuk melangsaikan salah satu tanggungjawab saya kearah perubahan yang dimaksudkan. Saat apakah itu? Cuba teka🙂

3 Responses to “Tahun baru mengharapkan perubahan baru”

  1. IR said

    inshaAllah, semoga dapat lakukan perubahan…

    hmmm, dah tau dah.. bila, masuk umur 21 bolehla mengundi… btol tak?🙂

    ‘undi anda amat berharga… tp kalau korupsi berlaku dlm SPR, hmm tak taula nak ckp mcm mana…😦

  2. Abu Afham said

    Salam 1429H. Moga tahun baru ini membawa dimensi baru buat para pejuang ISLAM yang tidak pernah gentar pada dugaan dunia!

  3. syarifah said

    belajar utk hidup lebih ber”praktikal” jauh lebih susah drpd belajar menimba teori….
    teori boleh dicari dengan membaca buku,tapi praktikal hanya boleh dicari dengan merasainya sendiri…belajar dengan menghargai kehidupan adalah cara terbek utk jd org y berpraktikal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: